Belasan Puisi "Riuhkan" Pentas Puisi Dinas Kebudayaan Lingga

Selingga.com (23/11) Daik. Malam panggung puisi yang digelar oleh Dinas Kebudayaan Kabupaten Lingga pada Jum’at (22/11) malam tadi di panggung utama halaman Kantor Bupati Lingga, menampilkan belasan pembaca puisi dari Negeri Bunda Tanah Melayu itu. Kegiatan yang merupakan rangkaian dari Semarak Lingga Terbilang 2020 itu juga menampilkan pembaca-pembaca puisi dari kalangan pelajar.
“Sempena memperingati Hari Jadi ke-16 Kabupaten Lingga tahun 2019 ini, alhamdulillah kita masukkan pembacaan puisi pada rangkaian Semarak Lingga Terbilang 2020. Alhamdulillah pada malam hari ini, kita tampilkan para seniman, para pembaca puisi andalan dari Kabupaten Lingga, dan termasuk juga anak-anak kita yang meraih juara pada Semarak Museum sebelumnya,” kata Kadis Kebudayaan Kabupaten Lingga, Muhammad Ishak kepada pihak media, usai acara.

Kadis Kebudayaan Kabupaten Lingga, Muhammad Ishak

Acara yang dipandu MC kondang dari Kabupaten Lingga, Edem Derry, mampu memukau masyarakat yang hadir pada malam itu. Beberapa pembaca puisi, diantaranya adalah Mastur Taher, Said Barakbah Ali, Sopie Anuar berkolaborasi dengan Ayoe Sri Wahyuni, Pipit Darmayanti, Syaradiba, Norman S, Alang Dilaut yang berkolaborasi dengan “Komunitas Sastra Dilaut”, dan beberapa pembaca lainnya, serta tampilan tari dari anak-anak Paud.
“Alhamdulillah, ternyata mereka bisa memukau para penonton pada malam ini dan kita berharap ke depannya panggung-panggung puisi ini harus banyak disediakan supaya muncul bakat-bakat baru. Tadi kita melihat, setelah senior-senior membaca, itu memberikan semangat yang luar biasa. Tidak saja kepada anak-anak kita yang pandai membaca puisi, tetapi juga pada penonton dan bahkan MC ikut memberikan semangat. Apalagi diiringi musik oleh anak-anak muda dari Kabupaten Lingga yang luar biasa ini,” kata Muhammad Ishak.
Alang Dilaut kolaborasi dengan “Komunitas Sastra Dilaut” tampi membawakan puisi Bang Selebung ciptaan Amsakar Achmad. (Foto:istimewa)

Muhammad Ishak berharap, kegiatan-kegiatan seni budaya yang ada bisa berkembang di Kabupaten Lingga nantinya.
“Saya bersyukur alhamdulillah, mudah-mudahan ke depannya akan kita carikan panggung-panggung yang lain, kita buat panggung-panggung yang lain. Semoga kegiatan-kegiatan seni budaya hidup dan berkembang di Bunda Tanah Melayu ini,” kata Kadis Kebudayaan Kabupaten Lingga ini.
Acara yang dipandu MC,Edem Derry

Sementara itu, pagelaran puisi malam itu dihadiri juga tamu dari Singapura, Raja Muhammad Khalid Bin Raja Adnan yang juga merupakan waris Yang Dipertuan Muda Kesultanan Riau Lingga. Raja Muhammad Khalid mengaku kalau kegiatan serupa jarang digelar di negaranya.

“Kita dari Singapura jarang dapat melihat pagelaran puisi seperti ini. Tentunya ini sangat menarik dan bagus untuk anak-anak muda generasi yang akan datang, khususnya yang di Lingga ini untuk lebih sering menyemarakkan budaya Melayu, salah satunya puisi di masa yang akan datang,” kata Raja Muhammad Khalid.
Komunitas Sastra Dilaut

Raja Muhammad Khalid juga berniat untuk mengajak anak-anak muda Singapura untuk datang ke Lingga, melihat seni budaya yang ada di Negeri Bunda Tanah Melayu itu.
“Kalau di Singapura, agak kuranglah. Kita, masyarakat Melayu di Singapura terlalu sedikit. Jadi, budaya Melayu jarang diketengahkan. Kalau kita di Lingga melihat suasana begini, dengan puisinya, dengan semarak budayanya, kita jadi semangatlah. Kalau bisa, kita ingin menarik anak-anak muda di Singapura datang ke sini untuk melihat Budaya Melayu di Lingga ini,” kata Raja Muhammad Khalid.
Tidak hanya itu, Raja Muhammad Khalid juga berpesan untuk pemuda di Kabupaten Lingga supaya dapat melestarikan kebudayaan yang telah ada.
Raja Muhammad Khalid Bin Raja Adnan (tengah)

“Kami berharap agar generasi muda di sini, lestarikanlah budaya Melayu agar berkembang di Kepulauan Riau dan bisa berpengaruh sampai ke negeri jiran, seperti Singapura, Malaysia dan Brunei,” kata Raja Muhammad Khalid, yang saad itu didampingi oleh Said Barakbah Ali.
Sementara itu, salah satu penyair dari Lingga yang tampil malam itu, Saufi Anuar, berharap ke depannya pihak Dinas Kebudayaan Kabupaten Lingga bisa menerbitkan antologi puisi dari pengarang-pengarang puisi di Lingga.

“Malam puisi, sempena Hari Jadi ke-16 Kabupaten Lingga ini, menurut saya sangat mengesankan bisa tampil membaca puisi malam ini. Apalagi bersama dengan bapak Mastur Taher, Datok Said Barakbah Ali yang juga guru SMA saya dulunya. Saya merasakan sensasi yang luar biasa. Ke depannya, saya berharap bisa untuk kembali tampil pada kegiatan besar pembacaan puisi. Harapan saya, Dinas Kebudayaan Lingga bisa menerbitkan antologi puisi dari pengarang-pengarang Lingga, misalnya “Lingga dalam Puisi” karena penyuka puisi di Lingga semakin banyak dan punya potensi yang mumpuni,” kata Saufi yang tampil kolaborasi baca puisi malam itu dengan Ayoe Sri Wahyuni. (Im).

Read Previous

M. Ishak Harapkan "Hari Jadi Kabupaten Lingga", Dapat Menjadi Even Wisata Berbasiskan Budaya

Read Next

Berbahasa Thailand, Sainab Hayeejebdoloh, Sampaikan Rasa Gembira Bisa Ikut Lingga Festival Painting

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *